NATO Sebut Rusia Tak Punya Hak Tolak Keanggotaan Ukraina

Berita48 Views

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg menegaskan Rusia tak punya hak untuk menolak Ukraina untuk bergabung dengan bloknya.

Sebab menurutnya, semua sekutu NATO sudah menyetujui Ukraina akan menjadi anggota blok tersebut.

“Semua sekutu juga setuju Ukraina akan menjadi anggota aliansi, dan semua sekutu setuju bahwa sekutu NATO dan Ukraina yang berhak memutuskan kapan Ukraina akan menjadi anggota,” kata Stoltenberg kepada wartawan menjelang pertemuan informal para menteri luar negeri NATO di Oslo, Norwegia, Kamis (1/6).

“Moskow tak memiliki hak veto terhadap perluasan keanggotaan NATO. Tetapi yang paling penting, semua sekutu setuju bahwa tugas yang paling mendesak dan penting sekarang adalah memastikan Ukraina menang sebagai negara yang berdaulat dan merdeka,” lanjut dia seperti dikutip CNBC.

Dalam kesempatan itu, Stoltenberg juga menyerukan adanya tindakan di saat perang Rusia vs Ukraina berakhir, untuk menjamin keamanan Kyiv. Ia meminta NATO memastikan sejarah tidak akan terulang kembali, serta pola agresi Rusia terhadap Ukraina benar-benar berakhir.

Menanggapi pernyataan Stoltenberg, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyambut baik dukungan tersebut. Ia menegaskan kembali Kyiv berharap bisa segera menerima undangan resmi NATO untuk bergabung.

“Apa yang sangat penting adalah masa depan kami di Uni Eropa, dan Ukraina siap untuk berada di NATO. Kami sedang menunggu kapan NATO akan siap menjadi tuan rumah serta untuk melihat dan menerima Ukraina,” katanya kepada wartawan di luar KTT Komunitas Politik Eropa di Moldova, Kamis (1/6).

Meski Stoltenberg telah menggembar-gemborkan keanggotaan Ukraina di NATO, para diplomat negara anggota blok justru risau dengan hal ini. Amerika Serikat, terutama, enggan melangkah lebih jauh dari janji yang dibuat pada 2008, yang menyatakan Ukraina suatu hari akan menjadi anggota NATO.

Pasalnya, bergabung dengan NATO artinya Ukraina akan dilindungi klausul pertahanan kolektif Pasal 5 aliansi. Aturan itu mewajibkan semua anggota membantu mempertahankan anggota lain jika diserang. AS jelas ogah jika harus berperang dengan Rusia. Jerman pun tak kalah waspada.

Sejak awal, Rusia sendiri sudah memperingatkan tindakan provokatif maupun campur tangan apa pun dari negara-negara Barat terhadap urusan Rusia akan dinilai sebagai seruan perang terhadap Moskow.

(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *